Informasi di blog ini hanyalah sekedar untuk tujuan informatif yang bersifat umum, Silahkan konsultasikan penyakit dan keluhan kesehatan Anda kepada ahlinya

Sakit Tenggorokan, Perlukah Antibiotika?

Sakit tenggorokan rasanya pernah dialami oleh setiap orang, termasuk juga anak-anak. Dan bila kita pergi berobat, hampir semuanya akan mendapat antibiotika. Tapi apakah antibiotika memang perlu diberikan? apakah memang penyebab sakit tenggorokan itu adalah kuman atau bakteri dan bukannya virus?

Bila penyebabnya adalah virus, maka tidak ada gunanya diberikan antibiotika. Karena antibiotika tidak dapat untuk membunuh virus. Penggunaan antibiotika yang tidak rasional, bukan saja tidak menyembuhkan sakit tenggorokan, tapi akan membuat kuman kebal atau resisten terhadap antibiotika, demikian menurut sumber dari The Journal of the American Medical Association.

Salah satu penyebab diberikannya antibiotika, mungkin dikarenakan sulit untuk menentukan apakah benar sakit tenggorokan yang sedang diderita itu disebabkan oleh kuman dan bukan karena virus, tanpa melakukan pemeriksaan laboratorium. Dan lagi, apakah kita mau meninggalkan ruang praktek dokter tanpa mendapatkan resep obat?

Sebenarnya, penyebab sakit tenggorokan diperkirakan 80% disebabkan oleh virus dan hanya sekitar 10-20% disebabkan oleh kuman streptokokus. Tapi bagaimana caranya membedakan penyebabnya itu, karena pengobatan yang akan diberikan akan berbeda sesuai dengan penyebabnya. Ini suatu hal yang sulit, karena sering keduanya tidak menunjukkan gejala yang berbeda.

Gejala yang ditunjukkan seringkali sama, seperti nyeri menelan diikuti dengan batuk, demam, pilek dan pembesaran kelenjar getah bening. Walaupun pada beberapa orang, sekitar 10%, dapat ditemukan gejala klasik dari kuman streptokokus seperti nyeri hebat saat menelan, terlihat bintik-bintik putih, bernanah pada kelenjar amandelnya, disertai pembesaran kelenjar amandel. Bila sakit tenggorokan ini disertai dengan kemerahan pada kulit, kemungkinan ini penyakit Demam Skarlatina yang sering mengenai anak-anak, antara umur 5 -11 tahun, yang memerlukan pengobatan antibiotika.

Bila sakit tenggorokan, penyebabnya adalah virus, maka antibiotika tidak diperlukan dan tidak akan menyembuhkan. Sebaliknya, pemberian antibiotika dapat menimbulkan resistensi atau kekebalan kuman terhadap antibiotika. Saat kuman telah kebal terhadap antibiotika tersebut, bila antibiotika kita gunakan, akan tidak ampuh lagi dalam membunuh kuman.

Akibatnya, penyakit yang diderita tidak akan sembuh. Di pihak lain, bila penyebabnya adalah kuman streptokokus dan tidak mendapat antibiotika yang memadai maka penyakit akan bertambah parah dan kuman dapat menyerang katup jantung sehingga menimbulkan penyakit Demam Rhematik.

Panduan baru dari dokter di Amerika untuk mengatasi hal ini adalah, bila sakit tenggorokan ini tidak berat, disertai dengan pilek, batuk dan mungkin nyeri otot, tapi tidak ada demam, cobalah untuk menunggu beberapa hari untuk melihat apakah gejalanya terlihat membaik. Sementara itu cobalah untuk istirahat, dan mengkonsumsi makanan bergizi.

Bila gejala membaik, kemungkinan besar penyebabnya adalah virus yang tidak memerlukan pengobatan antibiotika. Tapi bila gejala bertambah buruk, segeralah ke dokter. Dan bila anda mendapat resep antibiotika, belilah seluruhnya dan minum secara teratur hingga seluruh jumlah antibiotika yang diresepkan habis. Ini untuk mencegah anda kebal bila diobati antibiotika nantinya.

Artikel Terkait

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Arsip

Dengan memasukan alamat email dibawah ini, berarti anda akan dapat kiriman artikel terbaru di inbox anda:

Delivered by FeedBurner

Related Posts with Thumbnails