Informasi di blog ini hanyalah sekedar untuk tujuan informatif yang bersifat umum, Silahkan konsultasikan penyakit dan keluhan kesehatan Anda kepada ahlinya
loading...

Dispareunia, Sakit Saat Berhubungan Seks


Hubungan seks yang baik hendaknya menimbulkan suatu kenikmatan tersendiri bagi yang melakukan. Namun, jika terjadi rasa sakit ketika berhubungan seks, tentunya hal tersebut sangat tidak baik. Dispareunia, yaitu nyeri genital yang menetap atau berulang yang terjadi tepat sebelum, selama atau setelah berhubungan seksual dan yang menyebabkan penderita tertekan secara personal.

Gejalanya dapat terasa nyeri setiap kali penetrasi, nyeri hanya dalam kondisi tertentu, dan nyeri baru setelah melakukan hubungan yang sebelumnya tidak sakit.

Nyeri pada saat penetrasi dapat dikaitkan dengan berbagai faktor, yakni:
  • Kurangnya cairan pelumas atau lubrikasi. Sering disebabkan karena foreplay yang kurang. Kurangnya lubrikasi juga umumnya disebabkan oleh penurunan kadar estrogen setelah menopause, setelah melahirkan atau selama menyusui. Obat-obatan tertentu untuk menghambat gairah dapat menurunkan pelumasan dan membuat seks jadi menyakitkan. Termasuk antidepresan, obat hipertensi, obat penenang, antihistamin dan pil KB tertentu.
  • Cedera, trauma atau iritasi, dapat meliputi cedera atau iritasi akibat kecelakaan, operasi panggul, sunat wanita, episiotomy atau kelainan bawaan.
  • Peradangan, infeksi atau kelainan kulit. Infeksi pada daerah genital atau saluran kemih dapat menyebabkan Dispareunia. Eksim atau masalah kulit lainnya di daerah genital juga bisa menjadi masalah.
  • Reaksi terhadap produk-produk pengendali kelahiran.
  • Vaginusmus, yaitu kejang otot-otot dinding vagina yang tak terkendali.
  • Vestibulitis, ditandai dengan rasa tersengat atau terbakar di sekitar vagina.

Jika rasa sakitnya terasa sangat dalam, mungkin disebabkan oleh:

  • Beberapa penyakit seperti endometriosis, radang panggul, prolaps rahim, retroversi rahim, uterine fibroids, cystitis, sindrom iritasi usus, wasir dan kista ovarium.
  • Infeksi rahim atau leher rahim tuba falopi dapat menyebabkan nyeri yang mendalam.
  • Operasi atau perawatan medis. Luka dari operasi pada daerah panggul kadang-kadang dapat menyebabkan Dispareunia. Perawatan medis untuk kanker, seperti radiasi dan kemoterapi, dapat menyebabkan perubahan tubuh yang membuat seks jadi menyakitkan.
Faktor emosional juga sangat berpengaruh, yaitu meliputi:

  • Masalah kejiwaan seperti kecemasan, depresi, kekhawatiran tentang penampilan fisik, dan ketidaknyamanan.
  • Stres. Otot dasar panggul sangat sensitif terhadap stres. Jadi stres dapat menyebabkan hubungan seksual yang menyakitkan.
  • Terkadang sulit untuk mengetahui apa saja kah faktor-faktor psikologis yang terkait dengan dispareunia. Nyeri awal dapat menyebabkan ketakutan rasa sakit akan berulang, sehingga sulit untuk rileks dan dapat menyebabkan rasa sakit yang lebih.
Untuk meminimalkan rasa sakit para pasangan bisa melakukan beberapa perubahan rutinitas seksual:

  • Beralih posisi. Jika nyeri dialami selama dorongan penetrasi, penis mungkin menekan serviks atau otot-otot dasar panggul sehingga menyebabkan sakit atau nyeri perut. Mengubah posisi dapat membantu mengatur kedalaman penetrasi yang baik.
  • Berkomunikasi. Bicarakan dengan pasangan tentang apa yang terasa baik dan apa yang tidak.
  • Foreplay lebih lama dapat membantu merangsang pelumasan alami. Rasa sakit dapat dikurangi dengan menunda penetrasi sampai wanita benar-benar merasa terangsang.
  • Gunakan pelumas. Pada beberapa wanita, pelumas yang mengandung gliserin dapat menyebabkan infeksi jamur. Baca label dengan hati-hati atau mintalah dokter untuk merekomendasikan produk yang layak dicoba.
Obat dan terapi

  • Terapi Estrogen. Bagi kebanyakan wanita menopause, dispareunia disebabkan oleh pelumasan yang tidak memadai akibat tingkat estrogen yang rendah. Ini dapat diobati dengan krim resep, tablet atau cincin vagina fleksibel.
  • Terapi Desensitisasi. Selama terapi, pasien belajar latihan relaksasi vagina yang dapat mengurangi nyeri. Terapis dapat merekomendasikan latihan dasar panggul (latihan Kegel) atau teknik lainnya untuk mengurangi rasa sakit sewaktu hubungan seksual.
  • Konseling atau terapi seks. Jika seks telah terasa menyakitkan untuk waktu yang lama, pasien mungkin mengalami respons emosional yang negatif terhadap rangsangan seksual. Jika pasien dan pasangan menghindari keintiman karena hubungan seksual yang menyakitkan, pasien mungkin perlu meningkatkan komunikasi dengan pasangan dan memulihkan keintiman seksual. Berbicara dengan seorang terapis atau konselor seks dapat membantu mengatasi masalah ini.
Sumber: detikhealth.com
loading...

Artikel Terkait

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Dengan memasukan alamat email dibawah ini, berarti anda akan dapat kiriman artikel terbaru di inbox anda:

Delivered by FeedBurner

Related Posts with Thumbnails