Informasi di blog ini hanyalah sekedar untuk tujuan informatif yang bersifat umum, Silahkan konsultasikan penyakit dan keluhan kesehatan Anda kepada ahlinya
loading...

Virus Flu Burung Bisa Lebih Berbahaya


Virus flu burung (H5N1) di Indonesia diduga telah berubah. Virus ini dikhawatirkan lebih berbahaya dibandingkan dengan sebelumnya. Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk memastikan tingkat fatalitas virus yang baru itu.


Laporan dari sejumlah daerah, hingga Senin (13/2), mengindikasikan perubahan itu. Meski demikian, belum dipastikan dampak dari perubahan itu.

Kepala Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan Provinsi Jawa Tengah Whitono di Kabupaten Semarang mengungkapkan, sebagian unggas yang mati karena flu burung kini memiliki ciri-ciri yang tidak seperti biasanya, yaitu tidak ada bercak hitam atau kebiruan pada jengger atau bagian tubuh yang tidak berbulu.

Sementara itu, Kepala Bidang Kesehatan Hewan Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan Jawa Tengah Eko Sutarti mengungkapkan, meskipun belum pasti mengenai adanya virus baru, ciri-ciri unggas yang mati karena flu burung sebagian bergeser. Biasanya unggas yang mati karena flu burung ditandai dengan bercak biru atau hitam pada jengger atau bagian tubuh yang tidak tertutup bulu. Kini unggas yang mati mendadak tanpa bercak tersebut pun ditemukan positif flu burung.

Dari Brebes, Jawa Tengah, dilaporkan, sistem pertahanan tubuh unggas terhadap serangan virus di wilayah itu mengalami perubahan jika dibandingkan dengan tahun-tahun sebelumnya. Hal itu terlihat dari gejala klinis yang ditemukan pada kasus kematian ayam di wilayah tersebut, pekan lalu.

Kepala Bidang Kesehatan Hewan dan Kesehatan Masyarakat Veteriner Dinas Peternakan Brebes Jhoni Murahman mengatakan, sekitar tahun 2003, saat pertama kali virus flu burung berjangkit di Brebes, gejala klinis kematian unggas saat itu berlangsung sangat cepat dan dalam jumlah banyak. Tanda-tanda fisik pada unggas yang mati terserang flu burung juga sangat jelas, yaitu tubuh menghitam, liur sangat banyak, kepala bengkak, dan jengger di kepala membiru.

Namun, saat ini, gejala klinis tersebut tidak terlalu tampak. Kematian unggas cenderung tidak serempak, tetapi satu demi satu. Tubuh unggas yang mati juga hanya membiru dengan liur yang tidak banyak dan kepala yang tidak bengkak.

Ketua Avian Influenza-zoonosis Research Center, yang juga dosen di Fakultas Kedokteran Hewan Universitas Airlangga, Surabaya, CA Nidom, mengatakan, keberadaan virus flu burung di Indonesia patut dikhawatirkan. ”Ada dugaan pertemuan antara virus H5N1 (flu burung) dan A H1N1 pan2009 (flu babi) di Indonesia. Ini bisa menghasilkan jenis virus baru yang lebih berbahaya,” katanya.

Dugaan itu didasarkan pada karakter virus yang terus berubah mengikuti kondisi lingkungan di tempatnya berada. Selama penelitian di laboratorium, ia melihat bahwa virus flu burung sangat peka. Saat listrik di laboratorium mati, misalnya, karakter virus itu berubah merespons perubahan lingkungan.

Direktur Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan Kementerian Pertanian Syukur Iwantoro mengatakan, dari penelitian laboratorium pada hewan coba bisa terjadi penataan ulang gen beberapa virus flu, seperti H5N1, A H1N1 pan2009, dan H3N2 yang berpotensi pandemi.
loading...

Artikel Terkait

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Dengan memasukan alamat email dibawah ini, berarti anda akan dapat kiriman artikel terbaru di inbox anda:

Delivered by FeedBurner

Related Posts with Thumbnails