Informasi di blog ini hanyalah sekedar untuk tujuan informatif yang bersifat umum, Silahkan konsultasikan penyakit dan keluhan kesehatan Anda kepada ahlinya
loading...

Apakah Terkena Kanker, Payudara Pasti Diangkat?

Apakah Terkena Kanker, Payudara Pasti Diangkat?


Kanker payudara sampai saat ini masih menjadi momok bagi perempuan. Bukan hanya karena keganasannya, melainkan didiagnosis menderita penyakit ini berarti harus kehilangan payudara di meja operasi. Padahal, jika ditemukan pada stadium dini, keindahan payudara bisa dipertahankan.


Operasi pengangkatan jaringan, menurut dr Saptadi Setia Basuki, Sp.B.Onk, merupakan prosedur utama dalam kasus kanker yang padat seperti kanker payudara. "Operasi merupakan standar terapi kanker payudara di seluruh dunia," katanya di sela acara seminar "Deteksi Dini, Kunci Pencegahan dan Penanganan Kanker Payudara" yang diadakan oleh GE Indonesia di Jakarta, 

Akan tetapi, saat ini tersedia pilihan pembedahan jaringan kanker dengan mempertahankan payudara atau breast conserving surgery (BCS). Melalui tindakan ini, area sekitar payudara seperti puting dan aerola bisa dipertahankan.

Dijelaskan oleh Saptadi, BCS hanya bisa dilakukan jika ukuran sel kankernya tidak lebih dari 3 sentimeter. "Jika ukuran lebih dari itu berarti tumornya sudah banyak sehingga tidak dimungkinkan. Selain itu, proporsi payudara juga memengaruhi. Artinya, jika ukuran payudaranya kecil maka jika tumornya sudah sebesar 3 sentimeter, berarti jaringan sehatnya sedikit. Maka, ia tidak masuk kategori," papar ahli bedah kanker dari RSPAD Gatot Soebroto Jakarta ini.

Selain ukuran tumor, BCS juga bisa dilakukan jika tumornya berada di bagian tepi serta letaknya terisolasi. Meski begitu, jika pasien terpaksa menjalani masektomi atau pengangkatan payudara, pasien bisa melakukan rekonstruksi payudara dengan implan untuk membentuk kembali payudara. Hal ini dilakukan untuk mengembalikan rasa percaya diri pasien.

Agar ukuran tumor bisa dideteksi di ukuran yang masih kecil, maka melakukan pemeriksaan payudara wajib dilakukan. "Kanker bisa disembuhkan asalkan ditemukan di stadium awal dan dilakukan terapi pengobatan yang tepat," imbuhnya.

Sayangnya, menurut Saptadi, kebanyakan pasien baru datang ke dokter saat tumornya sudah menyebar dan berada di stadium lanjut. "Banyak pasien yang takut disuruh operasi lalu mencari pengobatan alternatif sehingga tumornya sudah menyebar ke mana-mana dan terlambat untuk diobati," katanya.

Pasien kanker payudara yang terlambat menyadari pertumbuhan sel kankernya pilihannya menjadi terbatas. "Jika sudah stadium lanjut maka sebelum operasi harus dilakukan radiasi dan kemoterapi dulu supaya tumornya mengecil," katanya.

Pada stadium 3, tingkat kesembuhan pasien hanya mencapai 50 persen. Sementara itu, di stadium 4 terapi yang utama adalah paliatif untuk mengurangi nyeri dan memberikan dukungan kepada pasien. "Di stadium lanjut terapinya bukan kuratif, tapi meningkatkan kualitas hidup pasien agar rasa sakitnya berkurang," katanya.
loading...

Artikel Terkait

1 komentar:

  1. terima kasih gan atas informasinya
    sangat bermanfaat dan berguna
    salam kunjung

    BalasHapus

Dengan memasukan alamat email dibawah ini, berarti anda akan dapat kiriman artikel terbaru di inbox anda:

Delivered by FeedBurner

Related Posts with Thumbnails