Informasi di blog ini hanyalah sekedar untuk tujuan informatif yang bersifat umum, Silahkan konsultasikan penyakit dan keluhan kesehatan Anda kepada ahlinya

MENGENAL PENYEBAB JANIN TIDAK BERKEMBANG

Diagnosa janin yang tidak berkembang biasanya pada trimester pertama usia kehamilan. Ada juga yang telah mencapai trimester kedua, tetapi biasanya pada trimester pertama sudah terlihat. Dari hasil USG, janin tak berkembang bisa dilihat

Lalu apa penyebabnya? Ada banyak faktor yang bisa menyebabkan kondisi itu.
Pertama, faktor genetis. Itu adalah faktor utama. Bukan faktor keturunan, melainkan dari sperma atau sel telur. Dalam hal ini, kualitas dan kuantitas sperma serta sel telur tidak baik sehingga saat penyatuan keduanya, hasilnya tidak berkembang prima.
Hal itu biasanya mengarah ke blighted ovum. Bilghted ovum adalah kondisi ketika janin yang dari awal tidak tampak. Hanya ada kantong kehamilan. Tidak tampak janin sama sekali, yang ada hanya semacam suatu rongga di dalam rahim. Pada USG akan tampak gambaran hitam, berisi cairan, dan tidak tampak bayangan calon janin sama sekali.

Kedua, bisa karena adanya infeksi TORCH. Infeksi disebabkan toksoplasma, rubella, CMV atau cito megalo virus, herpes simplex I dan simplex II. Dalam hal ini, yang dilihat adalah refleks di tubuh kita, yaitu terbentuknya antibodi terhadap kuman dan virus ini.

Jika diasumsikan bermasalah, harus segera diterapi. Sebaiknya pemeriksaan dilakukan sebelum hamil agar tidak menganggu kondisi si ibu. Jika sudah hamil, sebaiknya dilakukan terapi sepanjang kehamilan. Faktor yang disebabkan infeksi, semua terapinya dengan oral atau obat yang diminum.

Ketiga, faktor anticardiolipin (ACA) atau pembekuan darah. Terbentuknya faktor pembekuan yang menyumbat pembuluh-pembuluh darah yang arahnya ke janin, akhirnya pertumbuhan janin terhenti. Penyebabnya karena faktor imun yang tergantung pada sensitivitas masing-masing orang.

Jika itu terjadi, begitu ada kehamilan, dia mengangap kehamilan ini musuhnya dan langsung terbentuk pembekuan. Darah membeku dan menyumbat daerah-daerah yang arahnya ke janin. Janin otomatis tidak mendapat suplai baik makanan, minuman, maupun oksigen.

Kondisi seperti itu harus segera diterapi, yaitu dengan memberikan obat antipembekuan darah (bisa berupa obat minum atau suntik, tergantung seberapa berat kasus). Jika si ibu dikondisikan sudah normal kembali, pada saat hamil pun biasanya dalam pengawasan ketat dan tetap diterapi sampai bayi lahir.

Pasalnya, sewaktu-waktu bisa terjadi pembekuan lagi yang menganggu suplai makanan sehingga mengakibatkan janin tidak berkembang atau pertumbuhan bayi terhambat. Terapi itu termasuk terapi mahal, karena obat memang relatif mahal.

Penyebab lain, kondisi endometrium tempat janin bersemayam dan gangguan hormon
int/(*)

Artikel Terkait

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Arsip

Dengan memasukan alamat email dibawah ini, berarti anda akan dapat kiriman artikel terbaru di inbox anda:

Delivered by FeedBurner

Related Posts with Thumbnails